Asuransi Astra Salurkan Dana Pendidikan Kepada Anak Korban Tragedi Kanjuruhan

Asuransi Astra Salurkan Dana Pendidikan Kepada Anak Korban Tragedi Kanjuruhan

 

OTOExpo.com –  Duka lama yang masih membekas dan menyayat hati. Peristiwa di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, adalah tragedi kemanusiaan yang seharusnya tak terjadi. Sorak sorai kegembiraan di pertandingan sepak bola yang dijanjikan, berubah menjadi petaka dan air mata.

Bukan sekadar angka, ratusan korban pun berjatuhan dan mengundang kesedihan serta masa kelam yang membutuhkan waktu lama untuk pudar. Mereka pergi dan tak kembali, meninggalkan orang tua, suami, istri, hingga anak yang menanti kepulangannya di rumah.

Berawal bertanya-tanya kapan waktu kedatangan sosok sang ayah dan ibu di rumah, hingga akhirnya berubah menjadi bagaimana meneruskan nasib untuk menimbang ilmu tanpa biaya yang pasti.

Tak dapat membiarkan masa depan generasi bangsa ragu dan berhenti menggali ilmu dan pengetahuan untuk meraih angan dan impiannya, Asuransi Astra berikan dana pendidikan yang terkumpul senilai Rp150 juta kepada anak yatim piatu akibat insiden Kanjuruhan di Kantor Kecamatan Bululawang Malang, yang merupakan upaya kolaborasi bersama Kementerian Sosial Indonesia (15/4).

Hingga hari ini, masyarakat Indonesia masih berduka atas tragedi Kanjuruhan yang merenggut banyak jiwa. Indonesia pun menjadi topik hangat di seluruh dunia, dan banyak ucapan belasungkawa yang disampaikan oleh masyarakat dalam negeri maupun mancanegara.

Tragedi Kanjuruhan terjadi pada Sabtu 1 Oktober 2022, ketika laga Arema FC dengan Persebaya selesai bertanding dan insiden yang pilu pun terjadi. Berdasarkan Posko Crisis Center Tragedi Kanjuruhan, tragedi ini mencatat sebanyak 794 korban.

Dengan rincian luka ringan sebanyak 586 orang, luka sedang 50 orang, luka berat 24 orang, meninggal 134 orang, dan enam orang menjalani rawat inap (per 21 Oktober 2022).

Tak terelakkan, tragedi Kanjuruhan menjadi salah satu tragedi sepak bola terkelam di dunia yang menelan ratusan korban jiwa dan luka. Kerugian finansial dan emosional menggores hati para korban dan masyarakat lainnya yang terkena dampak akan insiden yang terjadi.

Yang terlupakan, beberapa di antara korban yang berjatuhan, mereka adalah orang tua yang terpaksa meninggalkan sang buah hati di rumah dan tak kembali.

Sang anak, tak hanya merasakan kehilangan orang tua, namun juga memicu rasa keraguan akan masa depan yang timbul akibat biaya pendidikan yang mulai terasa tak pasti.

Kebanyakan di antara mereka pun masih belum cukup umur untuk mengkhawatirkan biaya hidup lainnya. Padahal, anak-anak ini semestinya tidak memiliki rasa kekhawatiran akan pendidikan yang merupakan hak dan kewajiban mereka untuk ditempuh demi mewujudkan cita-cita mulia serta sebagai penerus bangsa di generasi selanjutnya.

Melihat kondisi tersebut, bersama dengan Kementerian Sosial Indonesia, Asuransi Astra hadir berkomitmen untuk memberikan peace of mind kepada masyarakat, menyalurkan bantuan dana yang terkumpul senilai Rp 150 juta yang nantinya akan diberikan dalam bentuk tabungan pendidikan untuk 17 anak yatim piatu yang terdampak tragedi Kanjuruhan.

Penyerahan dana ini dilakukan dan dihadiri secara langsung oleh Compliance & Risk Management Director Asuransi Astra, Adi Sepiarso bersama Menteri Sosial Republik Indonesia, Tri Rismaharini.

“Para anak-anak ini seharusnya tidak merasakan ragu dan justru fokus pada pendidikan karena di luar hal tersebut sudah merupakan tanggung jawab kita sebagai orang yang lebih tua, lebih pengalaman, dan lebih mampu dan paham untuk memikirkannya. Kami semua berharap bantuan ini membawa keberkahan di bulan suci Ramadan dan memberikan manfaat sebagaimana semestinya untuk anakanak yang saya yakin akan menjadi penerus bangsa Indonesia di masa yang akan datang,” Ujar Ibu Risma.

Asuransi Astra Salurkan Dana Pendidikan Kepada Anak Korban Tragedi Kanjuruhan
Asuransi Astra Salurkan Dana Pendidikan Kepada Anak Korban Tragedi Kanjuruhan

Dalam situasi seperti sekarang ini, kerjasama dengan berbagai pihak sangat diperlukan agar niat baik yang ingin diberikan dapat diterima oleh masyarakat yang benar-benar membutuhkan

Asuransi Astra mendorong prinsip sinergi Pentahelix dengan melakukan kolaborasi dan menggabungkan berbagai pihak diantaranya Academy, Business, Community, Government, dan Media (ABCGM) guna melaksanakan tanggung jawab sosial secara optimal agar memberikan manfaat maksimal.

Sehingga harapannya, dana yang telah terkumpul tersebut dapat membiayai pendidikan anak-anak, sehingga mampu melancarkan proses belajar mengajar dan menjauhkan kata putus sekolah dari tiap anak.